Pentingnya Hubungan Bisnis Sehat

Hubungan bisnis yang sehat adalah dasar dari bisnis yang sukses, bisnis besar atau kecil, terutama berbasis layanan. Sebagai pemilik bisnis, Anda ingin memikirkan setiap klien sebagai pelanggan seumur hidup yang potensial, yang tidak hanya akan terus melakukan bisnis dengan Anda tapi juga mengundang orang lain yang mereka kenal untuk melakukan bisnis dengan Anda.

“Individu secara alami ingin mengembangkan bisnis yang mereka lakukan dengan orang-orang yang mereka sukai dan, dalam banyak kasus, bahkan dapat menciptakan peluang bisnis lain bagi mereka yang mereka sukai,” kata pengacara hukum perusahaan Emily T. Brackstone , pemegang saham di Kantor Memphis Baker Donelson dan wakil ketua Perusahaan Emerging Companies Team. “Tidak ada sumber bisnis yang lebih baik daripada rujukan dari pelanggan yang puas.” cara dan syarat membuat npwp bagi karyawan

Tapi membangun kepercayaan antara klien dan penyedia bisa menjadi proses yang panjang dan sulit, dan terkadang, terlepas dari upaya terbaik Anda, hubungan terpecah. Brackstone membagikan nasehatnya untuk membentuk dan memelihara hubungan bisnis yang sehat, dan juga meninggalkan yang buruk.

Membangun hubungan bisnis yang baik

Seperti semua hubungan, faktor terpenting dalam membangun hubungan bisnis yang kuat adalah kepercayaan.

“Membangun kepercayaan merupakan faktor penting dalam membina hubungan bisnis yang berkualitas,” kata Brackstone. “Orang lebih memilih untuk melakukan bisnis dengan orang-orang yang dapat mereka percaya untuk bertindak lebih jauh, atau setidaknya tidak menentang, kepentingan terbaik mereka. Begitu kepercayaan itu terpecah, sulit untuk menyelamatkan sebuah hubungan.”

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah kepuasan produk – memastikan bahwa produk atau layanan yang Anda berikan sesuai dengan standar yang diharapkan klien Anda – dan komunikasi terbuka, kata Brackstone. Anda ingin memudahkan mitra bisnis atau klien untuk menghubungi Anda. Sulit untuk menghubungi dapat membuat orang meragukan keandalan Anda dan membuat mereka merasa kurang aman dalam berbisnis dengan Anda.

Menyelesaikan sengketa bisnis

Selama transaksi bisnis, sangat umum terjadi perselisihan, karena kepentingan berbagai pihak terkadang dapat menimbulkan konflik. Bila ini terjadi, pastikan untuk menjaga agar hal-hal profesional dan menahan diri untuk tidak terlibat dalam emosi. Brackstone menyarankan tenang, komunikasi langsung, sebaiknya secara langsung.

“Membuat para pihak saling tatap muka di sebuah ruangan seringkali bisa pergi jauh untuk membersihkan udara,” katanya kepada Business News Daily. “Orang sering akan bersikap buruk terhadap email, atau bahkan melalui telepon, tapi tiba-tiba menjadi jauh lebih masuk akal saat mereka duduk di seberang meja dari orang tersebut. Jadilah strategis tentang siapa yang termasuk dalam pertemuan tersebut, namun, termasuk seseorang dengan energi buruk. atau kepribadian yang mendominasi bisa membuat nada yang salah. ”

Untuk kiat lebih lanjut tentang menyelesaikan perselisihan, kunjungi Panduan Harian Berita Bisnis ini .

Apakah sudah waktunya untuk membubarkan hubungan bisnis?

Jika jelas bahwa hubungan bisnis tidak berjalan, individu dan perusahaan yang terlibat harus mencoba membubarkan hubungannya tanpa menimbulkan kerusakan lebih lanjut, kata Brackstone.

“Mereka harus menangani masalah ini, menjelaskan apa yang tidak bekerja, dan menyarankan jalan masuk yang wajar bagi para pihak untuk mengekstrak diri mereka dari hubungan tersebut,” tambahnya.

Demi reputasi perusahaan Anda, jangan terburu-buru keluar dari hubungan klien yang buruk tanpa menghasilkan kompromi yang layak. Mengetahui bagaimana menyelesaikan masalah ini dengan benar dapat menjadi perbedaan antara satu pelanggan yang tidak puas dan mimpi buruk PR.

Leave a Reply